Friday, October 31, 2008

KERABU PUCUK PAKU BUAT OMA


mayang tipis bunga kantan
adalah puncak rahasia purba
jatuh senyummu berebutan
ke atas meja


indah ip
28 okt 08-11 okt 08


Catatan:
Kerabu pucuk paku (berbeda dengan gulai paku khas padang ya) adalah hidangan khas di Malaysia berupa sayur paku(pakis) yang pucuk-pucuk mudanya dicelur (diseduh) air mendidih kemudian digaulkan (dicampur) dengan tumbukan cabai, sedikit belacan (terasi),sedikit udang kering, bawang, kerisik(kelapa yang digongseng kering tanpa minyak hingga kecoklatan), terakhir disiram perasan limau nipis atau kesturi, mayang (iris) bawang besar dan sedikit bunga kantan(kecombrang).


WAJAH BULAN

pengemis kecil memicingkan mata
perutnya lapar, badannya kumal, kakinya penuh luka
di tepi selokan ia panjat mimpi
terbang ke bulan bersama peri
mengganti kawah kelinci dan nenek pemintal benang
dengan kerut wajah ibu dan senyum yang tak kunjung datang

indah ip
25 okt 08, 12.31 am

Tuesday, October 14, 2008

TENTANG PETAK SEMPIT ITU
: kira-ziya


kau bertanya kenapa masih saja ibu jejalkan segala biji dan umbi ke petak sempit di belakang rumah kita meski tak pasti bisa hidup atau tidak

hari itu seperti juga hari-hari lain ibu masih tak punya jawaban selain senyum manis dan rengkuh lengan mengajakmu turut

ibu mungkin tak tahu ilmu tanah, ilmu berkebun, ilmu tanaman
tak tahu ilmu humus, ilmu pupuk juga segala penyubur tumbuhan

ibu cuma tahu setiap jengkal yang kita miliki begitu berharga

setiap biji yang kita makan daging dan kulitnya punya kesempatan hidup
setiap bumbu dapur yang mulai kering dan tak dipakai dalam waktu dekat lebih baik busuk di tanah daripada busuk di rak plastik atau lemari penyejuk

biar waktu membuktikannya padamu

kelak entah kapan kita akan rindu desir angin dan nyanyi hujan di sela daun, kerisik ranting, kepak rama-rama, mekar bunga, teduh pepohon, wangi rumput basah dan ranum buah
kelak entah kapan kita akan kehilangan merah, kehilangan jingga, kehilangan kuning, kehilangan hijau, kehilangan biru, kehilangan nila, kehilangan ungu, kehilangan warna jika luput mengabadikannya sekarang

atas tanyamu waktu itu
sekali lagi hari ini ibu tak punya jawaban selain makin manis tersenyum dan makin sering mengajakmu turun

mari nak, jangan tunda
petak kecil ini adalah mula!



indah ip
15 okt 08, 1.50 am

BUKAN DONGENG
:kira-ziya


nak, maafkan ibu
akhir-akhir ini waktu membaca denganmu seringkali terinterupsi
mata di buku tapi telinga di tv
kita jadi kerap tiba-tiba henti mendongeng puteri, peri-peri dan bidadari

baru sadar makin banyak manusia tak punya mata, tak punya hati, tak punya telinga
makin banyak temanmu tak punya sandang, tak punya pangan, tak punya papan

kehidupan ini nak, menyimpan begitu banyak cerita yang entah sempat entah tidak dapat ibu sampaikan
selain dongeng tawa juga ada dongeng air mata
selain kisah maya juga ada kisah nyata
buku bisa ditunda dan sebentar kita genapkan
tetapi hidup berjalan terus
ia maju ke depan tak mundur ke belakang
ia koma sejak dimulai dan tamat baru ketika titik kelak ditujahkan

nak, maafkan ibu
seringkali lupa bahwa tangis tak selesaikan apa-apa
kau pasti heran kenapa ibu kehilangan kata
ijinkan sebentar saja berkaca
bukan terharu membaca cinderella, itik buruk rupa atau dongeng ternama lainnya
ibu cuma tiba-tiba malu teringat khilaf dan alpa

betapa hati sering jumawa
padahal raga belum lagi berbuat apa


indah ip
14 okt 08,11.48 pm